Laba bank bjb syariah Triwulan II 2018 Tercatat Rp 18 Miliar

  • 72 views
  • 0 comments

BANDUNG - Kinerja bisnis bank bjb syariah pada triwulan II tahun 2018 kembali menunjukan pertumbuhan yang cemerlang. bank bjb syariah berhasil mencatat laba sebesar Rp18 miliar. Artinya, capaian tersebut melebihi target revisi Rencana Bisnis Bank (RBB) yakni sebesar Rp13 miliar.

"Alhamdulillah pada triwulan II kami meraih laba Rp18 miliar. Di akhir tahun, kami rencanakan dapat meraih laba sebesar Rp33 miliar. Semoga di semester II dapat lebih bagus dari semseter I," ujar Direktur Utama bank bjb Syariah Indra Falatehan saat Business Review di Lembang Asri Resort pada Senin (16/7/2018).

Adapun fokus utama bank bjb syariah di tahun 2018 adalah melakukan upaya pemulihan serta mengganti pencadangan. Selain itu, aset bermasalah juga tengah ditangani secara perlahan. Dengan begitu, ekspansi dan pertumbuhan dapat berlangsung terencana.

"Aset yang tidak produktif akan kami hapus buku dan ganti. Kami akan tumbuh di aset yang berkualitas seperti konsumer. Selain itu, kami juga akan fokus pada segmen komersial sebagai pilar kedua dengan melakukan sindikasi," ujar Indra.

Di sisi lain, bank bjb sebagai Pemegang Saham Pengendali (PSP) dari bank bjb syariah membuka kesempatan sebesar-besarnya untuk melakukan kerjasama terkait layanan produk dan jasa. Terlebih, terdapat beberapa segmen bisnis yang tidak saling digarap oleh kedua bank, seperti contohnya produk cicil dan gadai emas.

"Kami bangga dan apresiasi karena bank bjb syariah sudah dapat menghasilkan laba. Saya yakin pertumbuhan ini akan konsisten, berkesinambungan dan meningkat. Kami akan menjaga bank bjb syariah agar tumbuh positif dan berkualitas. Seluruh kesempatan dan roda bisnis juga akan kami kerjasamakan," ujar Direktur Konsumer dan Ritel bank bjb, Suartini di waktu dan tempat yang sama.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 2 Jawa Barat OJK, Sarwono menegaskan dukungan penuhnya terhadap kemajuan perbankan syariah. Pasalnya perkembangan industri perbankan nasional, baik konvensional maupun syariah berjalan konsisten.

Rata-rata pertumbuhan perbankan konvensional sebesar 9%. Sementara perbankan syariah rata-rata tumbuh sebesar 8%. Hal tersebut sudah berlangsung konsisten di Indonesia selama tiga tahun berturut turut, khususnya di Jawa Barat. 

"(Perbankan syariah) funding positif tapi pembiayaan harus lebih diperbaiki. PSP (bank bjb) memberikan gestur yang baik untuk mengembangkan bank bjb syariah dan saya ada di belakang untuk mendukung," ujar Sarwono.

Sebagai gambaran, pada triwulan I tahun 2018, bank bjb syariah berhasil mencatatkan laba sebesar Rp9 miliar atau meningkat 250,42% dibandingkan dengan periode yang sama di 2017. ***

 

Komentar
Nama
Email
Komentar
Masukkan Angka berikut
Jika Anda pernah memberikan komentar sebelumnya di Ekpos, maka sebaiknya Anda menggunakan email yang sama dengan sebelumnya supaya Anda tidak harus melakukan verifikasi kembali.
Jika Anda belum pernah sebelumnya memberikan komentar, maka komentar Anda akan langsung muncul jika Anda sudah melakukan verifikasi. Proses verifikasi sangatlah mudah, Anda cukup meng-klik link yang kami kirim ke email Anda.
Email Anda tidak akan dimunculkan jika komentar Anda disetujui.
©2014 Ekpos All right reserved   Developed by javwebnet