1.135 Siswa SMU Ikuti Kampanye Anti Narkoba di Mabes TNI

  • 17 views
  • 0 comments

JAKARTA, Ekpos.Com---Sebanyak 1.135 Siswa dan Siswi dari SMU se-Jakarta Timur mengikuti kegiatan Penyuluhan Hukum tentang Kampanye Anti Narkoba dan Bullying yang diselenggarakan oleh Badan Pembinaan Hukum (Babinkum) TNI bekerjasama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) dalam rangka HUT ke-43 Babinkum TNI, bertempat di GOR Ahmad Yani Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (19/11/2018). 

Kepala Badan Pembinaan Hukum (Kababinkum) TNI Mayjen TNI Joko Purnomo, S.H., M.H. dalam sambutannya menyampaikan bahwa pada umumnya usia pelajar secara psikologis dipandang masih memiliki tingkat emosional yang labil dan pola berpikir yang  belum matang, sehingga menjadi rentan terpengaruh dan tertarik dengan hal-hal yang menurut mereka baru terutama pengaruh negatif yang dapat terjadi di lingkungan sekolah maupun pergaulan sehari-hari.

 

Menurut Mayjen TNI Joko Purnomo, Narkoba adalah segala zat berbahaya yang dapat merusak kesehatan dan dapat mengakibatkan efek kecanduan bagi para penggunanya. “Korban akibat Narkoba telah meluas dan sangat mengkuatirkan karena saat ini peredaran dan perdagangan Narkoba tidak terbatas  hanya di kota besar saja, tetapi sudah menjalar sampai ke berbagai pelosok desa bahkan para pelajar begitu rentan menjadi sasaran bagi pengedar narkoba,” jelasnya.

 

Kababinkum TNI mengatakan bahwa kondisi tersebut memaksa Pemerintah Indonesia menetapkan bahaya Narkoba sebagai kejahatan luar biasa dan melalui aparat penegak hukumnya sudah menegaskan untuk memberantas sampai ke akar-akarnya dan menyatakan perang melawan Narkoba di Indonesia.

 

“Demikian pula kita semua dan tentu adik-adik pelajar juga harus punya komitmen kuat untuk tegas menolak, menghentikan, melawan dan menyatakan perang terhadap Narkoba di lingkungan sekolah maupun dalam pergaulan sehari-hari,” tegasnya.

 

Selanjutnya Kababinkum TNI mengatakan bahwa saat ini  marak terjadi tindakan Bullying atau perilaku kekerasan terhadap anak yang pada umumnya terjadi di lingkungan sekolahan. “Secara umum, Bullying adalah perilaku agresif yang dilakukan berulang-ulang oleh seseorang atau sekelompok siswa/siswi yang merasa lebih kuat dari siswa/siswi lain yang lebih lemah tanpa ada perlawanan dengan tujuan membuat korban menderita.

 

“Beragam bentuk Bullying antara lain memojokan, mengintimidasi, mengolok-olok, memaki, mempermalukan didepan umum menyebar gosip hingga kekerasan fisik seperti mendorong-dorong, menampar dan lain sebagainya,” katanya.

 

Turut hadir pada penyuluhan tersebut diantaranya Wakababinkum TNI Brigjen TNI dr. Wahyu Wibowo, S.H., M.H., Oditur Jenderal (Orjen) TNI Brigjen TNI Sumartono, S.H. M.H., Kepala Pusat Lembaga Pemasyarakatan Militer (Kapuslemasmil) Brigjen TNI Djuhendi Sukmajati, S.H. dan Wakil Orjen TNI Laksma TNI Guramad Sabirin, S.H., M.H. (Puspen TNI).

Komentar
Nama
Email
Komentar
Masukkan Angka berikut
Jika Anda pernah memberikan komentar sebelumnya di Ekpos, maka sebaiknya Anda menggunakan email yang sama dengan sebelumnya supaya Anda tidak harus melakukan verifikasi kembali.
Jika Anda belum pernah sebelumnya memberikan komentar, maka komentar Anda akan langsung muncul jika Anda sudah melakukan verifikasi. Proses verifikasi sangatlah mudah, Anda cukup meng-klik link yang kami kirim ke email Anda.
Email Anda tidak akan dimunculkan jika komentar Anda disetujui.
©2014 Ekpos All right reserved   Developed by javwebnet